Membuat Slider Full-Screen Menggunakan HTML, CSS3 dan jQuery

Dalam tutorial ini, kita akan membuat slider full-screen menggunakan HTML, CSS dan jQuery. Anda dapat digunakan untuk mempresentasikan produk di situs website Anda.

Dalam tutorial ini, kita menggunakan Google Font, khususnya  Montserrat dan Oswald. Pastikan untuk menyertakannya sebelum memulainya.

HTML

Langkah pertamanya membuat struktur HTML. Berikut ini hal-hal yang kita butuhkan :

  • Menu navigasi
  • Sebuah tag div wrapper untuk slider dengan nama class css-slider-wrapper
  • Empat slide : masing-masing memiliki unsur-unsur seperti buttons/images/text
  • Slider pagination

Berikut adalah kode markup

<!-- Navigation -->
<div class="navigation">
  <div class="navigation-left">
    <a href="#">Shoes</a>
    <a href="#">Clothes</a>
    <a href="#">Accessories</a>
  </div>
  <div class="navigation-center">
    <img src="images/logo.png" alt="">
  </div>
  <div class="navigation-right">
    <a href="#"><img src="images/shopping-bag.png" alt=""></a>
    <button class="login-btn" href="#">Login</button>
  </div>
</div>
 
<!-- Slider Wrapper -->
<div class="css-slider-wrapper">
  <input type="radio" name="slider" class="slide-radio1" checked id="slider_1">
  <input type="radio" name="slider" class="slide-radio2" id="slider_2">
  <input type="radio" name="slider" class="slide-radio3" id="slider_3">
  <input type="radio" name="slider" class="slide-radio4" id="slider_4">
 
  <!-- Slider Pagination -->
  <div class="slider-pagination">
    <label for="slider_1" class="page1"></label>
    <label for="slider_2" class="page2"></label>
    <label for="slider_3" class="page3"></label>
    <label for="slider_4" class="page4"></label>
  </div>
 
  <!-- Slider #1 -->
  <div class="slider slide-1">
    <img src="images/model-1.png" alt="">
    <div class="slider-content">
      <h4>New Product</h4>
      <h2>Denim Longline T-Shirt Dress With Split</h2>
      <button type="button" class="buy-now-btn" name="button">$130</button>
    </div>
    <div class="number-pagination">
      <span>1</span>
    </div>
  </div>
 
  <!-- Slider #2 -->
  <div class="slider slide-2">
    <img src="images/model-2.png" alt="">
    <div class="slider-content">
      <h4>New Product</h4>
      <h2>Denim Longline T-Shirt Dress With Split</h2>
      <button type="button" class="buy-now-btn" name="button">$130</button>
    </div>
    <div class="number-pagination">
      <span>2</span>
    </div>
  </div>
 
  <!-- Slider #3 -->
  <div class="slider slide-3">
    <img src="images/model-3.png" alt="">
    <div class="slider-content">
      <h4>New Product</h4>
      <h2>Denim Longline T-Shirt Dress With Split</h2>
      <button type="button" class="buy-now-btn" name="button">$130</button>
    </div>
    <div class="number-pagination">
      <span>3</span>
    </div>
  </div>
 
  <!-- Slider #4 -->
  <div class="slider slide-4">
    <img src="images/model-4.png" alt="">
    <div class="slider-content">
      <h4>New Product</h4>
      <h2>Denim Longline T-Shirt Dress With Split</h2>
      <button type="button" class="buy-now-btn" name="button">$130</button>
    </div>
    <div class="number-pagination">
      <span>4</span>
    </div>
  </div>
</div>

Keren kan? Mari kita membuat css nya sekarang

CSS

Pertama, mari kita tambahkan styling dasar untuk body nya

* {
  box-sizing: border-box;
}
 
body {
  overflow: hidden;
  width: 100%;
  height: 100%;
  padding: 0;
  margin: 0;
  font-family: 'Montserrat', sans-serif;
}

Sekarang, mari kita style menu navigation; kita akan membuatnya lebar full dengan beberapa padding. Kita akan menggunakan flexbox untuk menyelaraskan unsur-unsur didalamnya yang kita juga akan membuat stylenya

/* Navigation */
.navigation {
  position: absolute;
  width: 100%;
  height: 100px;
  padding: 0 100px;
  display: flex;
  align-items: center;
  justify-content: space-between;
  z-index: 1;
}
 
.navigation-left {
  margin-left: -33px;
}
 
.navigation-left a {
  text-decoration: none;
  text-transform: uppercase;
  color: #333745;
  font-size: 12px;
  font-weight: bold;
  width: 107px;
  height: 30px;
  border: 2px solid transparent;
  border-radius: 15px;
  display: inline-block;
  text-align: center;
  line-height: 25px;
  transition: all .2s;
}
 
.navigation-left a:hover,
.navigation-left a:focus {
  border-color: rgb(234, 46, 73);
  background-color: rgba(44, 45, 47, 0);
}
 
.navigation-center {
  margin-right: 85px;
}
 
.navigation-right {
  display: flex;
  align-items: center;
}
 
.login-btn {
  background-color: #b8b8b9;
  width: 97px;
  height: 30px;
  display: inline-block;
  text-align: center;
  text-decoration: none;
  font-size: 12px;
  font-weight: bold;
  border-radius: 15px;
  border: none;
  color: #333745;
  text-transform: uppercase;
  margin-left: 20px;
  transition: all .2s;
  cursor: pointer;
}
.login-btn:hover {
  transform: scale(1.06);
}

Kerennn. Sekarang mari kita style juga wrapper slider.

Ini akan menjadi full-screen slider sehingga kita set ke posisi absolut.

.css-slider-wrapper {
  display: block;
  background: #FFF;
  overflow: hidden;
  position: absolute;
  left: 0;
  right: 0;
  top: 0;
  bottom: 0;
}

Mari kita style juga slide nya, kita telah menerapkan class umum dan class untuk setiap slide dimana kita menambahkan warna background masing-masing.

/* Slider */
.slider {
  width: 100%;
  height: 100%;
  position: absolute;
  left: 0;
  top: 0;
  opacity: 1;
  z-index: 0;
  display: flex;
  flex-direction: row;
  flex-wrap: wrap;
  align-items: center;
  justify-content: center;
  align-content: center;
  -webkit-transition: -webkit-transform 1600ms;
  transition: -webkit-transform 1600ms, transform 1600ms;
  -webkit-transform: scale(1);
  transform: scale(1);
}
 
/* Slides Background Color */
.slide-1 {
  background: #fbad99;
  left: 0;
}
.slide-2 {
  background: #a9785c;
  left: 100%
}
.slide-3 {
  background: #9ea6b3;
  left: 200%
}
.slide-4 {
  background: #b1a494;
  left: 300%;
}
.slider {
  display: flex;
  justify-content: flex-start;
}
.slider-content {
  width: 635px;
  padding-left: 100px;
}

Sekarang element style dalam setiap slide. Ingat kita memiliki beberapa teks, tombol dan gambar.

/* Slider Inner Slide Effect */
.slider h2 {
  color: #333333;
  font-weight: 900;
  text-transform: capitalize;
  font-size: 60px;
  font-weight: 300;
  line-height: 1.2;
  opacity: 0;
  -webkit-transform: translateX(500px);
  transform: translateX(500px);
  margin-top: 0;
  letter-spacing: 2px;
}
 
.slider h4 {
  font-size: 22px;
  font-family: "Oswald";
  color: rgba(51, 51, 51, 0.349);
  font-weight: bold;
  text-transform: uppercase;
  line-height: 1.2;
  opacity: 0;
  -webkit-transform: translateX(500px);
  transform: translateX(500px);
}
 
.slider > img {
  position: absolute;
  right: 10%;
  bottom: 0;
  height: 100%;
  opacity: 0;
  -webkit-transform: translateX(500px);
  transform: translateX(500px);
}
 
.slide-1 > img {
  right: 0;
}
 
.buy-now-btn {
  background-color: #ea2e49;
  width: 220px;
  height: 50px;
  border-radius: 30px;
  border: none;
  font-family: Montserrat;
  font-size: 20px;
  font-weight: 100;
  color: #fff;
  text-align: left;
  padding-left: 35px;
  position: relative;
  cursor: pointer;
  transition: all .2s;
}
 
.buy-now-btn:hover {
  box-shadow: 0px 0px 60px -17px rgba(51,51,51,1);
}
 
.buy-now-btn:after {
  content: 'Buy Now';
  font-size: 12px;
  font-weight: bold;
  text-transform: uppercase;
  position: absolute;
  right: 35px;
  top: 18px;
}
 
.slider .buy-now-btn:focus,
.navigation .login-btn:focus {
  outline: none;
}

Mari kita juga memastikan bahwa ketika perubahan slide, element didalamnya seperti teks dan gambar- animasi.

/* Animations */
.slider h2 {
  -webkit-transition: opacity 800ms, -webkit-transform 800ms;
  transition: transform 800ms, opacity 800ms;
  -webkit-transition-delay: 1s; /* Safari */
  transition-delay: 1s;
}
.slider h4 {
  -webkit-transition: opacity 800ms, -webkit-transform 800ms;
  transition: transform 800ms, opacity 800ms;
  -webkit-transition-delay: 1.4s; /* Safari */
  transition-delay: 1.4s;
}
.slider > img {
  -webkit-transition: opacity 800ms, -webkit-transform 800ms;
  transition: transform 800ms, opacity 800ms;
  -webkit-transition-delay: 1.2s; /* Safari */
  transition-delay: 1.2s;
}

Kita juga memiliki nomor pagination di sudut kanan setiap slide. Ayo kita atur stylenya juga.

/* Number Pagination */
.number-pagination {
  position: absolute;
  bottom: 30px;
  right: 100px;
  font-family: "Oswald";
  font-weight: bold;
}
 
.number-pagination span {
  font-size: 30px;
  color: #ea2e49;
  letter-spacing: 4px;
}
 
.number-pagination span:after {
  content: "/4";
  font-size: 16px;
  color: #fff;
}

Mengagumkan! Sekarang kita style slider paginationnya.

/* Slider Pagger */
.slider-pagination {
  position: absolute;
  bottom: 30px;
  width: 575px;
  left: 100px;
  z-index: 1000;
  display: flex;
  align-items: center;
}
.slider-pagination label {
  width: 8px;
  height: 8px;
  border-radius: 50%;
  display: inline-block;
  background: #fff;
  margin: 0 10px;
  cursor: pointer;
}

Ok keren! Sekarang inilah bagian yang menyenangkan dan dimana keajaiban terjadi.

Perhatikan bahwa kita akan menggunakan : checked pseudo class untuk mengontrol sliding.

:checked pseudo-class memilih elemen ketika berada di select area yang dipilih. Hal ini hanya terkait dengan (input type=”text” /) masukan elemen type radio dan checkbox. :checked pseudo-class selector cocok dengan radio dan checkbox jenis inputan yang ketika diperiksa atau toggled ke areanya. Jika tidak dipilih atau diperiksa, tidak ada yang cocok.

/* Slider Pagger Event */
.slide-radio1:checked ~ .slider-pagination .page1,
.slide-radio2:checked ~ .slider-pagination .page2,
.slide-radio3:checked ~ .slider-pagination .page3,
.slide-radio4:checked ~ .slider-pagination .page4 {
  width: 14px;
  height: 14px;
  border: 2px solid #ea2e49;
  background: transparent;
}
 
/* Slider Slide Effect */
.slide-radio1:checked ~ .slider {
  -webkit-transform: translateX(0%);
  transform: translateX(0%);
}
.slide-radio2:checked ~ .slider {
  -webkit-transform: translateX(-100%);
  transform: translateX(-100%);
}
.slide-radio3:checked ~ .slider {
  -webkit-transform: translateX(-200%);
  transform: translateX(-200%);
}
.slide-radio4:checked ~ .slider {
  -webkit-transform: translateX(-300%);
  transform: translateX(-300%);
}
 
.slide-radio1:checked ~ .slide-1 h2,
.slide-radio2:checked ~ .slide-2 h2,
.slide-radio3:checked ~ .slide-3 h2,
.slide-radio4:checked ~ .slide-4 h2,
.slide-radio1:checked ~ .slide-1 h4,
.slide-radio2:checked ~ .slide-2 h4,
.slide-radio3:checked ~ .slide-3 h4,
.slide-radio4:checked ~ .slide-4 h4,
.slide-radio1:checked ~ .slide-1 > img,
.slide-radio2:checked ~ .slide-2 > img,
.slide-radio3:checked ~ .slide-3 > img,
.slide-radio4:checked ~ .slide-4 > img {
  -webkit-transform: translateX(0);
  transform: translateX(0);
  opacity: 1
}

Mengagumkan! Berikut adalah cara full-screen kita akan terlihat:

slider-screenshot

Terlihat bagus kan? Tapi mari kita akan membuatnya responsif.

/* Responsive */
@media only screen and (max-width: 768px) {
  .slider h2 {
    font-size: 20px;
  }
  .slider h4 {
    font-size: 16px;
  }
 
  .slider-content {
    padding: 0 2%
  }
 
  .navigation {
    padding: 0 2%;
  }
 
  .navigation-left {
    display: none;
  }
 
  .number-pagination {
    right: 2%;
  }
  .slider-pagination {
    left: 2%;
  }
 
  .slider .buy-now-btn {
    padding: 0 15px;
    width: 175px;
    height: 42px;
  }
 
  .slider .buy-now-btn:after {
    top: 15px;
  }
 
  .slider > img {
    right: 2%;
  }
 
  .slide-1 > img {
    right: -110px;
  }
}

Javascript (jQuery)

Kita memiliki satu hal lagi yang harus dilakukan. Slider kita hanya mengubah slide ketika kita klik pada bullet pagination. Kita akan menggunakan beberapa Javascript untuk membuat slider untuk mengubah secara otomatis. Pastikan untuk menyertakan jQuery dalam proyek pertama Anda dan kemudian tambahkan baris ini ke file javascript Anda.

var TIMEOUT = 6000;
 
var interval = setInterval(handleNext, TIMEOUT);
 
function handleNext() {
 
  var $radios = $('input[class*="slide-radio"]');
  var $activeRadio = $('input[class*="slide-radio"]:checked');
 
  var currentIndex = $activeRadio.index();
  var radiosLength = $radios.length;
 
  $radios
    .attr('checked', false);
 
  if (currentIndex >= radiosLength - 1) {
 
    $radios
      .first()
      .attr('checked', true);
 
  } else {
 
    $activeRadio
      .next('input[class*="slide-radio"]')
      .attr('checked', true);
 
  }
 
}

Mengagumkan! Kita sudah selesai sekarang. Saya harap tutorial ini membantu Anda memahami bagaimana banyak yang dapat dilakukan dengan CSS dan lebih khusus :checked pseudo class. Semoga bermanfaat

Cara Membuat Web Desain Guide Style

Dalam pembuatan website akan mendapatkan lebih banyak dan lebih kompleks dan biasanya bukan pekerjaan yang dilakukan satu orang. Hal ini penting untuk memastikan desain yang konsisten dan dioptimalkan untuk memenuhi tujuan bisnis dan menciptakan pengalaman menyenangkan bagi pengguna.

Salah satu cara untuk memastikan tim yang ada di halaman yang sama ketika merancang bagian yang terpisah dari website atau menyimpan desain dari developer adalah untuk menciptakan dokumentasi atau web desain style guide.

Hal ini bermanfaat untuk memiliki style guide untuk menciptakan pengalaman yang berpadu antara halaman yang berbeda.  Juga membantu untuk memastikan bahwa development masa depan atau produksi pihak ketiga akan mengikuti pedoman mereka dan akan dianggap sebagai bagian dari keseluruhan

Sebuah guide style adalah kumpulan dari elemen-elemen pra-desain, grafis dan aturan desainer atau developer harus mengikuti untuk memastikan bahwa potongan situs web yang terpisah akan konsisten dan akan menciptkan pengalaman yang kohesif diakhir.

Mengapa penting?

Hal ini sangat penting ketika beberapa desainer bekerja pada sebuah website ataupun web aplikasi untuk memastikan bahwa mereka tidak menafsirkan terlalul banyak dan tidak mengubah atau menyesuaikan style didasarkan pada preferensi pribadi. Dalam perkembangannya, memiliki unsur-unsur yang didefinisikan dari website memudahkan bagi developer untuk menggunakan elemen-elemen ini. Selain itu dapat membuat lebih mudah karena mereka akan mendapatkan elemen apa yang harus mereka kode dan akan melihat persis bagaimana mereka perlu melihat dari awal.

Dalam rangka untuk membuat developer hidup lebih mudah dalam menjalankan tugas desainer untuk mencakup semua interaksi yang mungkin seperti hover, link, kunjungan dan bagian lain untuk title, link, button dan lain-lain.

Membuat web desain style guide

Mempelajari produk

Pertama, Anda perlu mempelajari produk sehingga Anda memahami apa yang terdapat didalamnya. Kenali cerita dibalik produk, mengamati tim dan mengetahui visi, misi dan nilai-nilai perusahaan. Hal ini penting untuk menggali lebih dalam produk sehingga style guide Anda akan menghasilkan visual dan emosional akan mewakili organisasi.

Jika Anda seorang desainer yang tidak bisa koding, cukup buka Photoshop dan memberikan dokumen Anda judul dan penjelasan singkat dengan dokumen tersebut. Jika Anda dapat koding, lebih baik untuk membuat dokumen html dengan aset pra-kode sehingga mereka dapat dengan mudah digunakan kembali.

Tentukan tipografi

Menurut Oliver Reichenstein, tipografi adalah 95% bagian dari web desain. Anda harus mendapatkan tipografi yang tepat karena merupakan salah satu alat komunikasi yang penting antara pengunjung dan website Anda.

Mengatur hirarki dan mengidentifikasinya. Ada jenis headline : h1,h2, h3, h4, h5 dan h6. Kemudian pada body nya ada copy, bold dan variasi italic. Pikiran tentang copy kustom yang akan digunakan untuk link yang lebih kecil, intro teks dan sebagainya. Menyediakan font family, weight dan color.

Color Palette

Mulailah dengan menetapkan warna utama untuk style guide Anda yang akan mendominasi website Anda, warna dominan harus mencakup tidak lebih dari tiga warna. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, Anda akan warna sekunder dan bahkan tersier untuk menggambarkan user interface Anda, pastikan Anda mendefinisikannya juga. Juga termasuk warna netral seperti putih, abu-abu dan hitam untuk warna produk utama untuk berdiri keluar.

Voice

Suara yang dimaksudkan adalah salinan yang sebenarnya. Anda telah mempelajari produk sebelum memulai style guide dan menemukan bahwa produk  muda dan trendi. Jika tidak ada arah untuk suara salinan, Anda harus mendefinisikan itu. Hal ini dapat menjadi contoh sederhana diberikan menunjukan suara yang harus profesional namun lucu dan ramah.

Ikonografi

Icon telah ada selama ribuan tahun dan lebih tua dari teks dan kata-kata. Mengambil keuntungan dari menggunakan icon dalam proyek Anda karena icon akan memberikan ide instan untuk pengunjung seperti apa yang terjadi dan apa yang akan terjadi selanjutnya. Memilih ikon yang tepat akan memberikan lebih banyak konteks untuk konten dari palet warna, menyalin atau grafis. Bila menggunakan icon, pastikan untuk memikirkan target audiens, agama, sejarah sehingga Anda menghindari kesalahpahaman. Satu hal lagi, berfikir tentang produk dan nilai-nilainya.

 Gambar

Gambar berbicara ribuan kata-kata. Pastikan untuk menyertakan gambar yang mendefinisikan gaya daa arah gambar website harus digunakan. Sekali lagi, berfikir tentang nilai-nilai produk dan misinya agar dapat menggambarkan sebuah produk tersebut.

 Form

Form adalah apa yang membuat situs web atau aplikasi web interaktif dan dinamis sehingga pengguna dapat memasukan data dan kemudian akan dapat memanipulasi dan melakukan aksinya.

Pastikan untuk membangun hirarki dan termasuk umpan balik mungkin dari form aktif, hover, menambahkan peringatan error dan pesan sukses termasuk hal-hal seperti password yang terlalu lemah, pesan email yang tidak valid atau pemberitahuan yang sederhana misalnya “Email terkirim”.

Tombol

Tombol adalah campuran palet warna, form dan suara. Mengandalkan aset ini sebelumnya dibuat untuk membuat tombol konsisten mencari dan fungsional dengan desain yang digambarkan berbeda.

Spasi

Bagaimana spasi dalam style guide?  Hal ini sangat penting untuk menyebutkan jarak tersebut. Hal ini dapat dalam bentuk grid digunakan untuk layout; dapat spacing didefinisikan antara berita utama, tombol, gambar, form dan elemen lainnya.

Memperoleh jarak yang tepat adalah penting karena memberikan lebih ruang pernapasan untuk unsur-unsur dan konsisten membuat pekerjaan Anda terlihat terstruktur dan profesional.

Kesimpulan

Anda harus mempelajari produk Anda untuk membuat guide style. Pastikan untuk mendapatkan bagian yang berbeda dari hak desain dan memastikan bahwa panduan guide style dan mencakup semua skenario yang mungkin saat menyalakan desain menjadi produk pekerjaan.

Membangun Dunia Lebih Baik dengan Dropbox

Dropbox adalah solusi penyimpanan cloud yang memiliki kemanpuan file sharing yang luas. Dengan client bagus untuk dekstop dan perangkat mobile Dropbox support untuk sinkronisasi berkas antar perangkat yang hampir tak terbatas.

Kembali pada tahun 2007, Dropbox merevolusi cara penggunaan, penyimpanan dan menggunakan data kami. Sembilan tahun lalu konsep penyimpanan cloud tidak jelas dan kurang bagus. Layanan yang ada pun rumit dan tidak menarik. Kemudian Dropbox datang dan mengubah semuanya. Sepanjang tahun, berbagai layanan cloud muncul. Saat ini, industri penyimpanan cloud meningkat termasuk Dropbox yang masih memimpin.

Mengetahui Lebih Jauh tentang Dropbox

Dropbox adalah idealnya cocok bagi mereka yang menghargai file digital mereka. Anda tidk pernah tahu kapan hard drive lama Anda akan rusak, notebook Anda akan dicuri atau smartphone Anda akan tenggelam dikolam renang. Dari banyak pengalaman hal ini banyak terjadi. Dengan dropbox, data Anda aman dan tersedia setiap saat.

Selain itu, Dropbox juga merupakan tool share yang cukup besar. Share file projek tim Anda, rancangan artikel dengan editor atau sketsa desain dengan klien Anda, semua hanya dengan beberapa klik. Tanpa diragukan lagi, mereka yang memiliki akun Dropbox.

Dalam dunia dimana kita berkolaborasi setiap hari, Dropbox menawarkan cukup kontetitif dan nyaman bagi pengguna biasa dan profesional. Dan Anda akan menemukan Dropbox dapat membantu Anda mengubah dunia.

Kenapa harus Dropbox?

 Dropbox ada dimana-mana. Setiap anggota tim dan sebagian besar sudah menggunakan Dropbox untuk kebutuhan pribadi mereka. Dropbox adalah tool pilihan untuk berbagi foto, musik, video atau dokumen. Bahkan beberapa anggota tim sudah menggunakan Dropbox untuk kebutuhan organisasi seperti share rancangan dokumen, presentasi atau  meeting.

Dropbox mudah digunakan. Dropbox memiliki user interface yang halus dan user-friendly, kaya fungsional dan fungsionalitas yang sederhana. Dropbox aplikasi untuk dekstop sama fungsional dan mudah digunakan. Menginstall dan mengkonfigurasi aplikasi adalah hitungan menit, baik di dekstop dan mobile.

Dropbox dapat digunakan diperangkat mana saja. Dropbox support untuk iOS dan Android device. Kemudian offline dan smart sinkronisasi yang ada untuk membantu saat-saat ketika tidak ada internet yang tersedia.

Dropbox kinerjanya cepat . Dalam alur kerja apapun, Dropbox cepat kilat. Selanjutnya ketika Anda menginstall Dropbox dikomputer Anda, file Anda akan disinkronkan secara otomatis. Hanya drag dan drop mereka ke dalam folder Dropbox Anda.

Dropbox aman. Version kontrol, share secure, dan autentifikasi dua faktor dan 256-bit AES enkripsi, akan menyimpan data Anda dengan aman. Selanjutnya, Anda dapat melindungi dengan password aplikasi mobile Dropbox Anda untuk menambah ketenangan. Anda berada dalam kendali.

Dropbox memiliki ekosistem yang dinamis. Dengan lebih dari 300.000 aplikasi yang terhubung, Dropbox akan bekerja dengan hampir semua alat yang Anda mungkin perlu untuk menyelesaikan sesuatu.

Dropbox dapat diperpanjang. Dengan kemudahan API yang digunakan dan dokumentasi yang menyertainya, Anda dapat membangun perangkat berbasis Dropbox.

Manajemen dokumen dengan Dropbox

Dengan struktur file Dropbox yang efisien hirarki sktruktur file dan sistem versi file yang kuat. Kadang-kadang, kita punya beberapa dokumen salah tempat atau ditimpa. Berkat fitur versi Dropbox, memulihkan versi sebelumnya dengan mudah. Sebelum itu, memulihkan file dari backup atau memulihkannya dengan berbagai tool adalah proses yang membosankan dan dramatis. Dan tidak selalu berhasil. Dengan akun pro Anda mendapatkan 30 hari untuk mengembalikan file yang telah dihapus. Untuk tingkat bisnis, Anda memiliki recovery file tak terbatas dan versi history.

Sharing dengan dropbox

Dengan adanya Dropbox pun kita dapat share file dengan teman, sahabat atau yang lainnya. Selain support dengan teks dan file PDF, Dropbox memiliki support yang baik untuk .eps, .psd, .ai, and .svg file. Bisa juga menyimpan file  .raw dan .jpeg. Dropbox memiliki salah satu implementasi terbaik untuk share, melihat dan mendownload file.

Perbandingan Umum Antara Dua Framework Kontemporer : AngularJS vs Vue.js

Selama bertahun-tahun, arena web development telah menjadi saksi berbagai perkembangan baru. Berbagai macam jenis framework terus menerus meningkat dan bermunculan. Seperti yang sudah bisa Anda tebak, framework dalam perkembangan dan improvisasi dengan cara untuk memegang keunggulan bersaing atas rekan-rekan. Dalam konteks masa kini, Angularjs telah mengambil alih sangat lebih. Tapi pada saat yang sama, Anda tidak bisa mengesampingkan framework lainnya juga. Dalam jangka waktu terbatas, Vue.js telah melakukan sangat baik dalam memungkinkan setiap aspek. Meningkatnya popularitas telah membuat Vue.js menjadi pesaing serius untuk dipertimbangkan.

Anda mungkin bertanya-tanya, seberapa efektifkah Vue.js? Anda bahkan dapat memilih berbagai pilihan lainnya. Itulah sebabnya kami membantu Anda keluar dari pemecahan beberapa karakteristik dari Angularjs dan Vue.js dengan cara membandingkannya.

Dokumentasi

Vue.js sangat dioptimalkan untuk model berbasis  komponen untuk menggunakan Document Object Model (DOM). Vue.js dapat divisualisasikan sebagai framework yang memperkuat link lemah yang ada pada Angular dan bahkan even react. Dokumentasinya cukup mudah untuk dapat menyesuaikannya jika Anda bermigrasi dari framework lainnya. Angular memanipulasi DOM dengan cara yang kompatibel lintas-browser (cross-browser). Perbedaan utama dalam Vue.js adalah adanya Virtual DOM seperti dalam react. Dengan demikian. Mempengaruhi model pemrograman sederhana dan akhirnya dapat memberikan kinerja yang lebih baik.

Kesederhanaan

Vue.js memiliki kurva belajar jauh lebih rumit dibandingkan dengan Angularjs. Sangat mudah bagi seseorang untuk mempelajari segala sesuatu dari Vue.js. hal ini memungkinkan kita untuk menulis JavaSript sederhana, source codenya sangat mudah dibaca. Untuk memulainya, yang Anda butuhkan adalah beberapa tutorial dibagian dokumentasi. Dari sana akan relatif memudahkan Anda. Disisi lain, Angular lebih dari framework injeksi ketergantungan. Harus ada injeksi ketergatungan dalam pemrograman UI.

Kemudahan Pengguna

Vue.js ternyata menjadi solusi yang lebih dogmatis dari Angularjs. Hal ini memungkinkan Anda pada struktur aplikasi Anda dengan cara yang Anda inginkan. Sedangkan, Angularjs memuat beberapa implikasi dalam penataan yang Anda benar-benar mungkin berakhir melakukannya dengan cara Angular. Vue.js lebih seimbang dalam hal ini, karena memberikan kesan yang jelas tentang apa yang dilakukan dan apa yang diharapkan untuk melakukannya.

Kecepatan dan Performance

Ketika muncul pertanyaan tentang manakah yang lebih cepat, vue.js dengan mudah memberi syarat untuk menjadi pemenang diantara keduanya karena library nya lebih ringan. Bahkan lebih cepat dari React JS. Kedua framework yang support data dua arah yang mengikat sama. Angularjs memperkerjakan pengecekan buruk oleh pencapaian data dari dua arah yang mengikat. Vue.js tidak pernah menimbulkan mengecekan buruk, dengan cara itu menjadi lebih mudah untuk mengoptimalkan.

Syntax

Datang kebagian sintaks, beberapa sintaks Vue ini asimilasi yang dari Angular 1. Sebagai contoh, v-if vs ng-if. Angular telah tepat dengan banyak hal, Angular telah memainkan peran besar, vue inspirasi dalam tahap awal pengembangan.

Typescript

Dengan Angular 1 sebagian besar disukai untuk aplikasi yang lebih kecil, Angular 2 dikembangkan umumnya sesuai dengan aplikasi skala besar. Ini hampir berarti bahwa Anda akan perlu typescript untuk menjamin keamanan jenis bahasa C# dan Java.

Vue juga memudahkan Anda untuk mengembangkan aplikasi skala besar melalui typing resminya dan dekorator resmi. Namun, tetap opsional dengan Vue.

Penutup

Dengan hal-hal yang dibahas diatas tentang kedua framework, pengambilan mana yang baik dan benar tergantung pada kebutuhan Anda. Keduanya  akan melayani tujuan dengan cara yang benar-benar baik dengan menawarkan solusi canggih. Meningkatnya popularitas vue.js telah pasti membujuk banyak perusahaan web development untuk melakukan projek-projek real time vue.js. itulah ulasan tentang perbandingan antara framework java script Angularjs vs vue.js. semoga bermanfaat.

Bahasa, Framework dan Tool yang harus Dipelajari Ditahun 2017

Perkembangan industri software akan terus berjalan kedepan tanpa henti. Pada tahun 2016 kita telah melihat rilisan terbaru dari bahasa pemrograman populer, framework dan tool-tool yang memberi kita lebih banyak kekuatan dan mengubah cara kita bekerja. Sulit untuk melacak segala sesuatu yang baru, sehingga sekarang kami telah merangkumnya yang bisa manbantu Anda dalam mempelajarinya selama dua belas bulan kedepan.

Tren

Progressive Web App

Pada tahun 2016 kami melihat munculnya konsep Progressive Web App. Ini merupakan aplikasi web yang bekerja secara offline dan memberikan yang asli, pengalaman seperti aplikasi. Progressive Web App dapat ditambahkan ke homescreen smart device Anda dan bahkan dapat mengirimkan pemberitahuan push, menjembatani kesenjangan dengan aplikasi mobile asli. Kami berfikir bahwa pada tahun 2017 PWA akan menjadi lebih penting dan layak dipelajari lagi.

Bot Hype

Semua orang sekarang membicarakan tentang bot. Dari platform untuk menjalankannya, framework untuk membuatnya, hingga komunitas pun membahasnya. Bot adalah aplikasi mobile baru, dan jika Anda bergegas Anda dapat menangkap gelombang sementara semua orang. Setelah mereda, bots mungkin akan diturunkan ke beberapa peran yang membosankan seperti customer support otomatis.

Konsolidasi frontend framework

Dalam komunitas JavaScript kita memiliki churn yang luar biasa dari framwork dan tool-tool, dengan yang baru seminggu lahir. Sebaliknya, kita melihat framework populer bertukar ide dan menggabungkan inovasi  yang diajukan oleh pendatang baru. Jadi pada tahun 2017 tidak peduli banyaknya framework JS utama Anda pilih, fiturnya sebagian besar sebanding.

Cloud

Perusahaan dan developer dimana-mana merangkul “cloud”. Cloud merupakan infrastruktur komputer virtual yang tersedia pada permintaan dan sepenuhnya di konfigurasi dari panel kontrol. Tiga besar penyedia cloud AWS, Google Cloud dan Azure. Berkat mereka yang sedang berlangsung harga kompetisi telah jatuh, membawanya dalam anggaran perusahaan kecil dan develop individu. Mengakrabkan diri dengan alur kerja cloud akan menjadi investasi yang baik untuk 2017.

Machine Learning

Machine Learning (ML) telah meledak dipopularitas selama dua belas bulan terakhir. Dan pertandingan bersejarah  AlphaGo vs Lee Sedol pada bulan Maret, semakin meluas. Sistem smart komputer yang belajar dari data mentah, merevolusi cara kita berinteraksi dengan perangkat mobile kami. Oleh kelihatannya, ML akan menjadi faktor yang lebih besar pada tahun 2017.

languages

Bahasa

JavaScript terus melanjutkan kecepatan yang luar biasa dari inovasinya. Dikatalisasi oleh jadwal rilis cepat dari web browser, standar JS diperbarui setiap tahun. Edisi berikutnya ES2017, diharapkan akan selesai pada pertengahan 2017. Ini akan membawa fitur impian banyak developer JS – asyns/await untuk bekerja dengan fungsi asychronous. Dan terimakasih kepada Babel, Anda dapat menulis ES2017 di setiap browser bahkan hari ini.

TypeScript 2.1 dirilis pada akhir tahun 2016, membawa async/await untuk browser lama dan meningkatkan inferensi tipe. TypeScript merupakan bahasa diketik statis yang mengkompilasi ke JavaScript. Ia menambahkan fitur canggih seperti model OOP klasik dan optional  statis ketikan untuk membuat codebase besar lebih mudah untuk mempertahankan.  TypeScript adalah bahasa pilihan untuk menulis Angular 2 apps, dan kami menyarankan untuk mencobanya.

C# 7.0 diharapkan pada tahun 2017 akan meningkatkan bahasa sudah sangat baik. Microsoft mengejutkan semua orang ketika mereka memperkenalkan open source Visual Studio Kode Editor dan Net Core. Keduanya berjalan di Linux, Windows dan MacOS dan memungkinkan Anda untuk menulis aplikasi cepat dan performa di C#. Sebuah komunitas yang hidup membentuk sekitar kedua  tool ini, dan kami yakin ada tahun yang menarik didepannya.

Python 3.6 dirilis pada bulan Desember. Hal ini memperkuat tempatnya sebagai bahasa scripting pilihan untuk devs, IT pro dan ilmuwan. Sangat cocok untuk otomatisasi, development web, pembelajaran mesin dan komputasi ilmiah. Perpecahan  python 2/3 telah menjadi perjuangan sepanjang tahun bagi komunitas, tetapi hari ini Anda dapat yakin memilih 3 dan menikmati dukungan library penuh. Bagi mereka yang membutuhkan kinerja ekstra, mereka dapat kita lihat PyPy, sebuah JIT alternatif yang diaktifkan Python runtime.

Ruby 2.3. dirilis tahun ini dengan beberapa perbaikan kinerja. Ruby juga merupakan pilihan yang baik sebagai bahasa tujuan scripting umum, tapi akan bagus ketika dipasangkan dengan Rails. Ruby 3×3 inisiatif diumumkan, yang akan mencoba untuk membuat ruby rilis 3 kali 3 lebih cepat bahwa versi saat ini, membuka pintu untuk menggunakan ruby dalam konteks yang lebih.

PHP 7.1 dirilis pada bulan Desember dan membawa tambahan kecil untuk bahasanya. PHP dibangun berdasarkan perbaikan kinerja utama pada versi 7.0 tahun lalu, mengubah PHP menjadi sebuah platform yang cepat untuk membangun aplikasi web. Kami merekomendasikan PHP The Right Way untuk praktek yang baik dan modern dalam mengambil atau membangun aplikasi web dalam bahasa pemrograman.

Java 9 diharapkan pada tahun 2017 dan akan datang dengan fitur baru seperti repl untuk mengevaluasi kode support HTTP 2.0 dan API baru. Ada permintaan yang kuat untuk pengembang Java berbakat dan luasnya proyek menarik menggunakan bahasa tersebut. Jika Java bukan hal yang membuat Anda tertarik ada sejumlah bahasa berdasarkan JVM seperti Kotlin dan Scala yang dapat Anda Check.

Swift 3 dirilis awal tahun ini. Ini adalah visi Apple untuk bahasa pemrograman modern yang memudahkan development aplikasi di iOS dan MacOS. Swift bersifat open source dan telah menarik komunitas besar. Versi 4 direncanakan untuk 2017, yang akan meningkatkan bahasa dan memperkenalkan API Server, menjadikannya pilihan yang baik untuk menulis aplikasi web dan backend.

Jika Anda mencari sesuatu yang lebih menarik, Anda dapat mencoba Crystal dan Elixir, yang keduanya menggabungkan sintaks ruby seperti friendly dengan kinerja yang unggul. Atau Anda dapat melihat kedalam bahasa fungsional seperti Haskell atau Clojure. Dua bahasa bagus lainnya Rust dan Go yang kami sarankan.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu JS (ES2017), naskah, C#, Python, Ruby, PHP7, Java/Kotlin/Scala.

frontend

Frontend

Platform web membuat dua kemajuan besar baru-baru ini – Web Assembly dan Service Workers. Mereka membuka gerbang untuk aplikasi web yang cepat dan performan yang menjembatani kesenjangan dengan aplikasi dikompilasi asli. Pekerja layanan khususnya adalah teknologi yang memungkinkan untuk Progresif Web App dan membawa dukungan untuk Notifikasi pada platform web, dengan API lebih untuk diikuti dimasa depan.

Angular.js  dirilis tahun 2016. Framework ini didukung oleh Google dan sangat populer dengan perusahaan dan perusahaan besar. Ia memiliki beberapa fitur yang membuat segala sesuatu tentang tulisan dari web ke dekstop dan aplikasi mobile mungkin. Framework tersebut ditulis dalam TypeScript, yang juga merupakan bahasa yang direkomendasikan untuk menulis aplikasi ini. Ada banyak cara membaca, tapi kami pikir belajar Angular 2 tahun 2017 akan menjadi investasi yang baik.

Vue.js juga melihat rilis 2.0 tahun 2016. Vue.js meminjam ide-ide yang baik dari Angular, React dan Ember dan menempatkan mereka menjadi mudah untuk menggunakan paket. Hal ini juga cukup sedikit lebih ramping dan lebih cepat dari dua yang pertama. Kami sarankan Anda mencobanya di tahun ini.

Ember adalah pilihan lain yang solid untuk framework JavaScript. Mendukung binding data, auto-update template, komponen dan server-side rendering. Salah satu mandaat yang memiliki lebih dari pesaingnya, adalah bahwa hal itu lebih matang dan stabil. Perubahan memutuskan jauh lebih jarang dan nilai kompatibilitas mundur komunitas. Hal ini membuat pilihan framework yang baik untuk aplikasi berumur panjang.

Dua framework lain yang layak dilihat adalah Aurelia dan React. Ekosistem disekitar React telah berkembang jauh lebih rumit dalam setahun terakhir, sehingga sulit untuk merekomendasikan untuk pemula. Tapi devs berpengalaman dapat menggabungkan library dengan GraphQl, Relay, Flux dan Immutable.js menjadi solusi tumpukan penuh komprehensif.

Tidak ada kompilasi frontend akan lengkap tanpa menyebutkan Bootstrap. Versi 4 saat ini sedang dalam Alpha dan rilis diharapkan pada tahun 2017. Perubahan penting adalah komponen card dan grid flexbox, yang memodernisasi framework dan membuatnya lebih asyik untuk dikerjakan.

SASS dan LESS tetap menjadi dua preprocessor CSS yang paling populer saat ini. Meskipun vanilla CSS akhirnya mendapatkan dukungan untuk variabel, SASS dan LESS masih unggul dengan dukungan mereka untuk mixin, fungsi dan organisasi kode.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu Angular 2, Vue.js, Ember, Bootstrap, LESS/SASS

backend

Backend

Ada banyak pilihan untuk backend, semua datang ke preferensi Anda dari bahasa pemrograman atau kebutuhan kinerja tertentu. Tren yang sedang berlangsung dalam pengembangan web adalah logika bisnis untuk pindah dari backend, mengubah layer yang menjadi API yang dikonsumsi oleh frontend dan aplikasi mobile. Tapi full stack framework sederhana sering dan lebih cepat untuk mengembangkannya, dan masih merupakan pilihan yang valid untuk banyak aplikasi web.

Node.js adalah cara utama untuk menjalankan JS luar browser. Node.js menunjukan rilisan baru ditahun ini, yang meningkatkan kinerja dan menambahkan cakupan untuk seluruh ES6 spect. Node memiliki framework untuk membangun API cepat, server, aplikasi dekstop dan bahkan robot, dan komunitas yang luas menciptakan setiap jenis modul dibayangkan. Beberapa framework yang Anda mungkin ingin Anda lihat diantaranya : Express, Koa, Next, Nodal.

Php adalah bahasa web pertama dan terpenting dan memiliki banyak framework untuk dipilih. Berkat dokumentasi dan fitur yang sangat baik LARAVEL telah membentuk komunitas yang aktif. Zend framework versi 3 yang menandai upgrade besar untuk framework berorientasi bisnis. Symfony juga melihat banyak rilis baru ditahun ini. Menjadikannya pilihan yang lebih baik sebagai solusi full stack.

Untuk Ruby, framework Rails adalah pilihan utama. Versi 5.0 dirilis pada tahun 2016, membawa dukungan untuk Web Sockets, modus API dan banyak lagi. Sinatra juga merupakan pilihan yang baik untuk aplikasi kecil, dengan versi 2.0 diharapkan suatu waktu pada 2017.

Python memiliki full stack sendiri/ minimal framework combo dalam bentuk Django dan Flask. Django 1.10 dirilis pada bulan Agustus memperkenalkan pencarian teks penuh untuk Postgres dan layer middleware dirombak.

Ekosistem Java juga memiliki framework populer untuk dipilih. Play dan Spark dua pilihan yang solid dan sebagai bonusnya dapat digunakan dengan skala yang sama.

Untuk yang bersemangat ada juga Phoenix, yang ditulis dalam Elixir dan upaya untuk menjadi alternatif fitur yang lengkap untuk Rails dengan kinerja yang unggul. Jika Elixir adalah salah satu bahasa yang Anda ingin pelajari di tahun 2017, maka coba Phoenix.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu full stack framework backend, framework  mikro.

databases

Database

PostgreSQL dua versi telah rilis ditahun 2016 yaitu 9.5 dan 9.6. yang membawa fungsi UPSERT lama dinanti yang perlu kita tahu dari MySQL (ON DUPLICATE KEY UPDATE) baik pencarian full teks dan peningkatan kecepatan karena query paralel, replikasi lebih efisien, agregasi, pengindeksan dan sorting. Postgres digunakan untuk besaran, dataset skala terabyte, serta untuk busy aplikasi web, dan optimasi ini dipersilakan.

MySQL 8.0 akan dirilis berikutnya banyak di database. Diharapkan kadang-kadang ditahun 2017 dan itu akan membawa banyak perbaikan sistem. MySQL masih menjadi sistem manajemen database yang paling populer dan banyak industri yang memanfaatkannya dari rilisan terbarunya.

Bagi penggemar NoSQL, kami merekomendasikan CouchDB. CouchDB merupakan sistem penyimpanan JSON cepat dan terukur yang mengekspos REST-ful HTTP API. Database mudah digunakan dan menawarkan kinerja yang hebat. PouchDB merupakan mitra spiritual untuk CouchDB yang bekerja sepenuhnya dalam browser dan dapat sinkron dengan Couch. Hal ini memungkinkan Anda untuk menggunakan Pouch di offline siap aplikasi web, dan sinkronisasi otomatis setelah konektivitas internet tersedia.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu Postgres, MySQL, CouchDB, Redis

tools

Tool

Yarn adalah manajer paket untuk node.js yang dikembangkan oleh Facebook. Yarn merupakan upgrade atas tool bar perintah npm dan menyediakan installer lebih cepat, keamanan yang lebih baik dan membangun deterministik. Masih menggunakan npm paket registrasi sebagai backend, sehingga Anda memiliki akses ke ekosistem yang luar biasa yang sama dari modul javaScript. Yarn kompatibel dengan format package.json bahwa npm penggunaan, dan hanya menginstal cepat.

Dua open source code editor yang paling populer – Visual Studio Code dan atom telah melihat jumlah yang luar biasa dari inovasi dalam 12 bulan terakhir. Kedua proyek ini dibangun dengan menggunakan teknologi web dan telah menarik komunitas besar yang menggemarinya. Setiap editor memiliki plugin yang tersedia yang memeriksa sintaks, linting dan refaktoring tool untuk beberapa bahasa.

Git adalah sistem kontrol versi source code yang paling populer diluar sana. Hal ini serverless dan Anda dapat mengubah folder dikomputer Anda ke repositori. Jika Anda ingin share kode, Anda memiliki banyak pilihan seperti GitLab, Bitbucket dan Github untuk beberapa nama. Untuk 2017 kami menyarankan Anda membiasakan diri dengan baris perintah git, karena akan berguna lebih dari yang Anda pikirkan.

Aplikasi dekstop belum mati. Meskipun aplikasi web menjadi lebih banyak dan lebih mumpuni, kadang-kadang Anda perlu kemampuan yang kuat dan API yang hanya tidak tersedia untuk platform web. Dengan tool-tool seperti Electron dan NW.js Anda dapat menulis aplikasi dekstop dengan menggunakan teknologi web. Anda dapat akses penuh ke sistem  operasi dan luasnya modul yang tersedia untuk npm.

Sebuah tren baru-baru ini dalam organisai tim software yakni memiliki developer yang bertanggungjawab atas penyebaran software mereka sendiri. Juga disebut DevOps, ini mengarah ke rilis lebih cepat dan perbaikan lebih cepat dari masalah dalam produksi. Developer dengan pengalaman operasi sangat dihargai perusahaan, sehingga keakraban dengan teknologi yang memungkinkan itu akan menjadi nilai tambah yang sangat besar dari sekarang. Beberapa tool yang kami sarankan adalah Ansible dan Docker. Pengalaman dengan baris perintah Linux dan keterampilan administrasi sistem dasar juga akan melayani Anda dengan baik.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu Yarn, Git, Visual Studio Code, Electron, Ansible, Docker.

tech

Teknologi

Cloud telah memenangkan lebih dari seluruh industri software, dengan perusahaan besar menutup pusat datanya dan memindahkan seluruh infrastrukturnya disana. Tiga platform utama adalah AWS, Google Cloud dan Azure.  Ketiganya bagus, pernah memperluas set fitur, termasuk mesin virtual, database host, layanan pembelajaran mesin dan banyak lagi. Harga akan turun dengan cepat dan cloud berada dalam jangkauan perusahaan kecil dan pengembang individu. Untuk 2017, itu akan menjadi pengalaman belajar yang baik untuk menyebarkan proyek sampingan ke salah satu penyedia layanan ini.

Artificial inteligence adalah kata kunci 2016. Pidato pengakuan dan klasifikasi citra hanya dua dari pengguna yang menghadapi aplikasi teknologi, dengan mesin dapat menjangkau bahkan melebihi tingkat kinerja manusia. Ada banyak startup yang berlaku AI dan Machine Learning untuk domain baru. Dan banyak proyek open source yang dirilis seperti Arus Tensor Google dan Toolkit Kognitif Microsoft. Machine Learning adalah topik matematika yang sangat berat, dan baginya yang baru memulai ada kursus online yang komprehensif yang tersedia.

Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR) telah ada untuk sementara waktu, tapi akhirnya teknologi ini cukup matang untuk menawarkan pengalaman yang menarik. Facebook (Oculus Rift), Google (Daydream) dan Microsoft (Windows Holographic) semua memiliki platform virtual reality yang menyambut pihak ketiga developer. VR headset masih menghadapi tantangan seperti menghilangkan kebosanan dan menawarkan kasus penggunaan menarik diluar game, tetapi mendapatkannya disana.

Pelajari salah satunya atau lebih beberapa diantaranya yaitu Cloud deployment, library machine learning, VR Development.

Bahasa Apa Sajakah yang Harus Dipelajari untuk Web Developer

Untuk memulai sebaga Developer Web cukup lumayan berat dan membingungkan. Ada banyak hal harus dipelajari dan mempunyai banyak pilihan yang berbeda untuk bahasa, framework, dan proyek-proyek open source untuk memilihnya. Dari manakah Anda harus memulainya?

Tidak ada jawaban yang benar mengenai pertanyaan itu tapi ada perkembangan alami yang sebagian besar developer ambil. Lebih mudah untuk memulainya dari dasar-dasar dulu dan perlahan bergerak untuk mempelajari bahasa pemrograman yang lebih rinci.

Dalam artikel kali ini kami ingin berbagi tentang pendekatan dari start hingga akhir dan siapapun dapat mempelajarinya. Disini kami tidak hanya sharing tentang bahasa developer populer tetapi juga resource dan tool untuk membantu Anda dalam proses pembelajaran.

Dasar : HTML 5 dan CSS3

Jika Anda baru saja memulai dengan HTML dan CSS yang fundamental absolut untuk web developer. Kedua bahasa ini bukan bahasa pemrograman karena tidak berurusan dengan logika.

HTML merupakan bahasa markup dan CSS adalah bahasa style. HTML mendefinisikan bagaimana halaman harus terstruktur sedangkan CSS mendefinisikan bagaimana sebuah halaman terlihat dilayar. Kedua bahasa ini dianggap sebagai bahasa frontend karena beroperasi di browser (tidak membutuhkan server).

Beberapa programmer memulai dengan full bahasa pemrograman seperti Python atau JavaScript. Tetapi jika Anda ingin membangun sebuah web dan bingung harus mulai dari mana maka HTML/CSS harus pada prioritas utama Anda.

Dua bahasa yang sangat berbeda tetapi mereka saling melengkapi. Sebuah halaman hanya dengan HTML akan bekerja, tetapi tidak akan terlihat cantik. Demikian juga file CSS murni sebenarnya tidak akan menampilkan apapun di browser karena tidak ada halaman HTML yang merendernya.

Jika Anda dapat belajar HTML dan CSS maka Anda bisa membangun website. HTML dan CSS mungkin terlihat tidak dinamis atau diprogram, tapi situs HTML/CSS murni dapat bekerja dan terlihat baik.

Versi terbaru dari bahasa HTML 5 dan CSS3 sangat berbeda denga HTML4 dan CSS2. Hanya menambahkan fitur-fitur baru yang membuat develop website jauh lebih mudah untuk menggunakannya.

Kita bisa memainkannya dari ide-ide atau pendekatan langkah demi langkah untuk belajar bahasa ini. Tapi cara terbaiknya adalah dengan projek yang Anda bangun dan garap sendiri karena sepanjang jalan pengerjaannya Anda akan mengalami masalah tetapi Anda dapat menyelesaikan dengan bantuan pencarian dari Google dan Stack Overflow.

Anda juga dapat menemukan potongan kode pada codepad jika Anda sedang mencari solusi HTML/CSS dalam masalah umum. Anda bahkan dapat membuat akun gratis dan menyimpan potongan kode favorit Anda untuk referensi dimasa mendatang.

01-codepad-homepage-screen

Ketika Anda ingin mempelajari dasar dari web developer seperti HTML dan CSS maka Anda dapat mempelajarinya secara gratis di internet. Jika Anda sedang mencari beberapa rekomendari resource gratis seperti berikut ini:

Beberapa orang tidak suka W3Schools tapi W3Schools merupakan situs bagus untuk pemula. Dan jika Anda bersedia untuk dibayar dengan banyak orang percaya dengan kursus Treehouse yang menawarkan percobaan gratis untuk pendaftaran baru.

Kami juga ingin menyebutkan value preprosesor seperti Sass dan Less. Yang merupakan sejenis bahasa superset yang dibangun diatas CSS yang menawarkan logika yang lebih canggih untuk variabel, loop dan fungsi.

Jika Anda baru saja mulai maka tidak perlu khawatir tentang hal ini dan untuk saat ini. Anda perlu memahami dasar-dasar CSS sebelum Anda melompat ke Sass. Tetapi jika Anda ingin melakukan pekerjaan web dev lebih serius maka Anda akan akhirnya harus menyelam ke area ini.

Kami sangat merekomendasikan Sass karena menurut kami lebih mudah daripada Less, ditambah komunitas pun lebih banyak yang support.

02-sass-homepage

Juga ada preprocessing bahasa untuk HTML tapi tidak banyak digunakan. Beberapa pilihan yang termasuk diantaranya yaitu Haml dan Jade.

Haml pindah ke Ruby sedangkan Jade menggunakan Node melalui NPM. Kedua library ini membutuhkan beberapa pemahaman manajer paket  yang menganggapnya lebih maju dan kebayakan tidak diperlukan.

Tetapi jika Anda ingin menyelidiki preprosesor tersebut berikut ini adalah beberapa resource untuk Anda gunakan :

JavaScript / ES6

Bahasa frontend lainnya kebanyakan developer web gunakan adalah JavaScript. JavaScript telah terikat erat dengan developer web selama puluhan tahun dan memungkinkan developer untuk membuat efek dinamis pada halaman.

Dengan JavaScript Anda dapat membuat menu dropdown, sliding carousel, modal window, dan banyak interface web lainnya. Kemajuan dalam CSS3 membolehkan developer untuk membuat beberapa hal menarik tanpa JavaScript. Tapi bukan berarti JS adalah bahasa yang tak berguna.

Situs website mengandalkan JavaScript untuk fitur dinamis dibandingkan sebelumnya.  Web browser modern akhirnya mendukung JS ke titik dimana sebagian besar pengguna mengunjungi situs Anda akan mengaktifkan JavaScript.

Jika Anda mempelajari dasar-dasar JavaScript maka Anda akan mengerti ES2015. Fundamental yang support dalam versi ini dari JS dan semua versi berikutnya.

JavaScript merupakan bahasa pemrograman pertama developer web. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa itu bukan pemprograman nyata karena beroperasi sebagai bahasa scripting. Tapi karena Anda dapat menjalankan Node.js diserver sekarang mungkin untuk menjalankan JavaScript sebagai bahasa frontend+backend.

JS sangat bagus tapi merupakan brand dari developer baru bahkan tidak harus berfikir tentang Node.js untuk beberapa waktu.

Kita mulai dengan dasar-dasar JavaScript seperti pengaturan variabel, membuat loop, fungsi dan operator logika. Pengetahuan ini dapat diterapkan untuk semua bentuk JavaScript dan bahasa pemrograman lain juga.

Berikut adalah beberapa resource dasar untuk Anda mulai:

Dalam prosesnya Anda akan sering membaca tentang library seperti jQuery dan TypeScript language populer.

Cara terbaik untuk mempelajarinya adalah menyukainya dan membuat proyek-proyek dari awal.

Dalam prosesnya Anda akan bertemu dengan roadblock dan Google yang akan membantu Anda menyelesaikannya. Untungnya JavaScript juga bisa mengurangi kesalahan Anda untuk Google dan masalah reverse-engineer.

Jika Anda menggunakan Chrome periksa postingan ini yang menjelaskan bagaimana output kode JavaScript ke dalam Tool Dev konsol. Dengan cara ini Anda akan mendapatkan pesan kesalahan khusus yang memberitahu Anda yang sejalan menyebabkan kesalahan. Itu akan membuat debugging jauh lebih sederhana.

Dalam perjalanan mempelajari JavaScript dan library lain seperti jQuery/TypeScript Anda akan sering memiliki pertanyaan bahwa Google tidak bisa menjawab.

Jika Anda menemukannya kami akan merekomendasikan posting pertanyaan Anda ke komunitas online untuk mendapatkan respon. Berikut adalah beberapa situs yang kami rekomendasikan untuk pemecaha masalah.

PHP, Ruby atau Python

Bagian terakhir dari developer web terletak pada backend development. Yang merupakan area yang luas dengan banyak bahasa yang berbeda, beberapa yang lebih populer dari pada yang lainnya.

Pada dekade yang lalu Perl/CGI merupakan bahasa pilihan developer backend. Saat itu hampir tiada.

Tren sering berubah jadi penting untuk merencanakan untuk kedepannya dan pindah dengan industri.

Brand developer baru akan melihat banyak yang membicarakan PHP disekitarnya. PHP merupakan salah satu bahasa pemrograman web yang paling tua alias paling lama dan dibuat khusus untuk web development. Ironisnya creator PHP tidak pernah menginginkan menjadi bahasa pemrograman.

Tapi selama bertahun-tahun terlanjur terjebak dan tumbuh pesat. Sekarang proyek seperti WordPress, Joomla dan Magento semua bergantung pada PHP untuk dapat berfungsi dengan baik. Yang berarti sebagian besar developer web ambil setidaknya sedikit PHP untuk menerapkannya bila diperlukan.

Dua bahasa yang sangat populer lainnya adalah Ruby dan Python. Keduanya juga menyenangkan untuk dipelajari karena merupakan bahasa pemrograman yang dapat digunakan diluar proyek web.

Kami tidak bisa memaksa Anda untuk lebih memilih belajar bahasa pemrograman yang mana dulu karena setiap developer harus memutuskannya untuk dirinya sendiri.

Jika Anda ingin menjadi develop frontend maka Anda benar-benar tidak perlu khawatir untuk belajar semua ini. Tetapi jika Anda ingin lebih mudah untuk development backend Anda harus mulai dengan PHP. PHP akan memberikan Anda proyek-proyek kustom WordPress dari awal dan Anda akan menemukan bahwa sebagian besar perusahaan hosting yang support PHP secara default.

Tapi semua bahasa ini benar-benar gratis dan open source. Setiap bahasa juga dilengkapi dengan framework detail yang dapat digunakan unutk membangun proyek-proyek dengan cepat.

PHP memiliki Laravel, Ruby memiliki Rails dan Python memiliki Django. Open source memungkinkan semua proyek-proyek ini berkembang dan memberikan developer resource mudah untuk membangun proyek-proyek baru dari awal.

03-laravel-php-framework

Untuk belajar menulis kode yang terbaik adalah belajar dengan membuat masalah dalam sebuah program. Bila Anda mengalami masalah Anda akan dipaksa untuk meyelesaikannya, dan ketika Anda memecahkan masalah Anda belajar sedikit dari prosesnya. Momen kecil bertambah dari waktu ke waktu dan membantu membentuk kecakapan perkembangan Anda.

Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana tapi sebenarnya ingin masuk ke coding backed kemudian menyelam kedalam PHP. Anda akan menemukan banyak panduan gratis dan banya Q&A solusi pada Stack Overflow. Berlaku sama juga untuk Ruby dan Python, meskipun Anda mungkin perlu untuk mendapatkan lebih banyak hands-on ketika datang untuk mengkonfigurasi dan berlatih pada web server sebenarnya.

Hanya bisa dimulai dan memulai dari hal yang kecil. Membangun proyek-proyek lokal dan mempelajari dasar-dasar. Dan setiap kali Anda bingung ingat bahwa Google adalah teman baik Anda dan guru terbaik meski kadang juga membingungkan.

SQL (Structured Query Language)

Terakhir jika Anda mencari ke dalam development backend maka SQL adalah bahasa yang harus dipelajari. Sql merupakan kekuatan mayoritas mesin database seperti MYSQL dan PostgreSQL.

Kabar baiknya adalah bahwa kebanyakan mesin DB yang kompatibel dengan semua kode SQL. Jadi, Anda sekali belajar SQL harus bekerja didatabase yang Anda jumpai.

Mesin database yang paling populer untuk pemula adalah MySQL. Hal ini sering dibundel dengan paket hosting dan merupakan mesin yang paling banyak didukung untuk proyek-proyek CMS populer seperti WordPress.

Semua link ini benar-benar free dan Anda harus mulai menyusuri jalan kompetensi SQL

Tapi kami harus menyebutkan bahwa banyak database yang memiliki antarmuka seperti PHPMyAdmin. Tool-tool ini memungkinkan Anda untuk menjalankan query tanpa menulis kode apapun.

Jika Anda ingin benar-benar mengembangkan pengetahuan tentang SQL Anda akan membuatnya jauh lebih berharga untuk pengusaha. Tetapi bahkan jika Anda hanya mempelajari dasar-dasar mutlak Anda bisa mendapatkannya dengan baik.

Kesimpulan

Semua bahasa yang disebutkan dalam panduan ini dapat membuat seorang develop semakin baik dan cakap. Tetapi jika Anda ingin melakukan developmet web dasar tidak perlu menguasai keterampilan ini.

Frontend developer bisa belajar HTML + CSS dan beberapa JavaScript. Sedangkan developer backend bisa belajar dasar HTML/CSS tapi harus benar-benar memfokuskan upaya mereka pada bahasa backend+mesin database.

Tidak ada jawaban benar atau salah karena semua tergantung pada apa yang ingin Anda lakukan. Artikel ini mencakup semua bahasa utama untuk developer web jadi tidak peduli apa yang Anda pilih untuk belajar, Anda dapat yakin mengetahui Anda berada dijalur yang benar.

CodeIgniter 4 (pre-alpha)

CodeIgniter 4 is On The Way

Saya sangat senang mendengar bahwa CodeIgniter 4 sedang dalam masa pembuatan. Saya merupakan salah satu penggemar dari  framework  CodeIgniter PHP ini. Framewoork ini sedang menderita akhir-akhir ini bahwa itu tidak dipertahankan dengan perkembangan PHP terbaru, tidak memiliki namespace, tidak HMVC. Bahkan banyak yang mengacu pada  framework lain seperti Laravel atau Symphony. Saya bertahan karena banyak client saya yang memiliki perangkat lunak berbasis pada CodeIgniter server back-end.

 

CodeIgniter 4(Pre-alpha) bukan CodeIgniter 3

Sejak BCIT(British Columbia Institute of Technology) mengambil CodeIgniter di bawah perlindungan mereka kereta masuk gerak lagi. CodeIgniter versi 3 melihat cahaya itu dan sangat banyak kompatibel dengan versi 2. Bahkan dengan mengubah modal di sini dan di sana Anda bisa bermigrasi aplikasi dalam “sekejap”. Baru-baru ini CodeIgniter 4 telah dibuka untuk umum dalam versi prealpha. Kami mengambil pandangan pada seberapa jauh itu. Hal ini secara bebas direncanakan berada dalam versi produksi putaran tersedia April 2017.

Nah hal pertama yang saya perhatikan adalah bahwa ia memiliki beberapa perubahan. Bahkan pada awalnya sekilas tidak terlihat seperti CodeIgniter seperti yang biasa kita gunakan. BCIT memutuskan untuk membersihkan ship, tidak ada untuk membangun kembali ship. Karena dokumentasi adalah murni sebagai perkembangan itu sendiri, butuh waktu untuk mencari tahu bagaimana semuanya cocok di ship baru yang disebut CodeIgniter 4, yang hanya akan menjalankan dimulai dengan versi PHP 7. Figur pertama keluar jika penyedia host anda mendukung atau jika diinstal server lokal anda sendiri. CodeIgniter 4 TIDAK kompatibel dengan CodeIgniter 3.

Hal pertama yang saya perhatikan adalah bahwa sekarang semuanya berhubungan dengan namespace. Tidak ada lagi $this-> load-> model ( ‘sesuatu’) tetapi anda harus mengenal “use” dan referensi “Back Slashed” dan namespace.

 

Apa yang tetap dan apa yang hilang ?

Dalam review kecil dan tidak lengkap ini saya tidak akan berbicara tentang “pandangan”, karena saya belum sampai sejauh itu. Saya akan berbicara tentang “pandangan” dalam artikel selanjutnya karena saya akan mengikuti perkembangan dari CodeIgniter versi 4.

CodeIgniter masih merupakan MVC (model-view-controller) framework dan tim pengembang sangat jelas tentang HMVC (hierarchical-model-view-controller), tidak akan dilaksanakan. HMVC adalah kumpulan triad MVC tradisional beroperasi sebagai salah satu aplikasi. Setiap triad benar-benar independen dan dapat mengeksekusi tanpa kehadiran yang lain.

Apa yang Anda akan lihat langsung adalah struktur jalan yang berbeda. Anda sekarang akan menemukan “application”, “system” dan path “public”. Yang perlu penjelasan. Ide di balik semua ini adalah bahwa “public” path harus menjadi path root aplikasi web Anda. Ini berarti bahwa “system” dan “applications” akan disembunyikan dari mata publik. Ini meningkatkan keamanan. Juga di belakang mata publik adalah “writeable” folder, yang memiliki akses tulis, tetapi tidak langsung dapat diakses oleh URL.

 

Tidak ada perbedaan dalam objek pemuatan

CodeIgniter memperlakukan pemuatan Model, Libraries dan obyek lainnya dengan cara yang sama. Auto loading Model atau Libraries serta obyek lain yang bisa dilakukan dalam “autoload.php” di folder “config”. Ada yang Anda miliki dalam konstruktor array $psr4 dan array $ classMap, yang dapat digunakan untuk autoload objek. Tidak ada perbedaan antara class pada autoloading. Anda harus memberitahu apa namespace dan di mana dapat ditemukan.

1

 

 

 

Contoh di atas menunjukkan bagaimana alias namespace dibuat untuk objek non-CodeIgniter di folder “thirdparty” dalam folder “aplikasi”.

 

Memuat Model dan Perpustakaan di controller

 

Kutipan di bawah (dari working application) menunjukkan bagaimana Anda memuat model dan libraries di controller.

Sampel memiliki class model bernama “TmdbModel” dan kelas libraries bernama “Tmdb”. Perhatikan “penggunaan” deklarasi. Anda harus terbiasa dengan itu (saya lakukan), tetapi Anda akan terbiasa untuk itu dengan cepat. Saya harus mendeklarasikan “CodeIgniter \ HTTP \” interface untuk saya dapat mengetahui kesalahan pada parent construct ketika saya tidak menambahkan $Request dan variabel $response. Hanya meninggalkan parameter keluar tidak berhasil.

2

Seperti yang Anda lihat class model dan class library dinyatakan sebagai objek baru. Anda tidak menggunakan $ this-> load-> model yang dan $ this-> load-> library lagi, yang sebenarnya juga menciptakan objek.

Baris terakhir kode dalam sampel di atas adalah helper (‘download’). Ini adalah cara untuk memuat helper. Di sini saya memiliki “download” helper, yang saya salin dari CodeIgniter 3 inti dalam folder aplikasi saya “helpers”. Dalam versi final saya berharap bahwa banyak helpers inti dari versi 3 akan menjadi bagian dari inti dari versi 4.

 

Database dan Input

Class database telah dimodifikasi sedikit. Beberapa fungsi telah hilang dan beberapa ada metode yang berbeda (tapi mungkin tidak semuanya diimplementasikan).

  • $query->num_rows() sudah di modifikasi menjadi :

          count($query->getResult())

  • $query->firstRow()sudah di modifikasi menjadi :

          $row = $query->getRow(0);

  • $query->result() sudah di modifikasi menjadi :

          $query->getResult()

  • $this->db->insert(‘table’, $record) sudah di modifikasi menjadi :

          $this->db->table(‘table’)->insert($record);

  • Input class diganti dengan request class ini berarti bahwa :

          $search = $this->input->post(‘search’);

               Menjadi

          $search = $this->request->getPost(‘search’);

 

Libraries sebagai interface Untuk class non-CodeIgniter

Saya menggunakan class library sebagai interface untuk third party atau class seperti TCPDF (karya PDF) atau PHPExcel (karya Excel). Saya meletakkan isi seperti paket third party dalam folder “third party” (seperti sekarang “thirdparty“) dan membuat class library CodeIgniter yang memperluas main class third party. Saya memiliki library bernama “Tmdb” dan di folder thirdparty saya memiliki script php “tmdb-v3.php” yang tidak ada hubungannya dengan CodeIgniter dan berisi class dengan panggilan TMDB API. Sampel di bawah ini menunjukkan bagaimana saya melakukannya di CodeIgniter 4.

3

referensi TMDB_API di autoload.php di folder “config” (penting !!!)

4

Penggunaan dalam model (TmdbModel.php)

5

 

 

Kint, var_dump pada steroid 

Saya sangat antusias dengan integrasi Kint ke CodeIgniter. Layanan ini memberikan cara mudah untuk membuang variabel dengan cara yang menakjubkan. Anda hanya mengaktifkannya dengan mengubah index.php di folder publik.

$useKint = true;

Setelah itu diaktifkan, Anda hanya dapat menggunakan “d” (dump) dan “dd” (dump-die) berfungsi untuk membuang variabel Anda. Hasilnya terlihat seperti ini:

KINT, var_dump on steriods

 

 

Development, Testing dan Produksi

CodeIgniter memberikan kemungkinan untuk mengatur environment Anda. Anda dapat melakukannya dengan mengubah file .htaccess Anda. Anda dapat menggunakan “development“, “testing” atau “production“.

     # Mengatur environment yang CodeIgniter jalankan dibawah di bawah.

     SetEnv CI_ENV  development 

Dengan parameter set ini, ini akan menggunakan sesuai boot dari aplikasi / config / folder booting. Toolbar diaktifkan secara default dalam environment apapun kecuali “production”. Ini akan ditampilkan setiap kali CI_DEBUG terus menerus didefinisikan dan nilai itu adalah positif. Ada kemungkinan bahwa fitur ini tidak akan bertahan sampai versi final. Itu akan menjadi pitty, karena itu menunjukkan informasi yang berguna. Mungkin harus opsional dengan konstan lain seperti CI_DEBUG_TBAR.

8

 

 

Github dan Dokumentasi

Anda bisa mendapatkan CodeIgniter 4 (pre-alpha) dari Github: https://github.com/bcit-ci/CodeIgniter4.

 

Membuat dokumentasi pada sistem Windows

Itu sedikit dari teka-teki untuk mendapatkan dokumentasi dari repositori Github dikonversi ke format HTML. Dalam folder: “user_guide_src” di repositori Github Anda akan menemukan instruksi tentang cara menginstal dokumentasi, yang secara default tidak dalam format html.

Di bawah ini saya telah menambahkan beberapa petunjuk tambahan untuk pengguna Windows. Setelah Anda telah mengeksekusi langkah-langkah ini Anda dapat mengikuti petunjuk di petunjuk di repositori Github.

 

Ganti <drive> dengan drive identifier di mana Anda telah menginstal Python f.e. “C:”.

  • Instal Python (2.7.2) dari: http://python.org/download/releases/2.7.2/
  • Setelah menginstal Python Anda akan menemukan easy_install executable dalam direktori: <drive>: \ Python27 \ scripts
  • Anda bisa mendapatkan “make” executable dengan memasang MinGW dari: http://www.mingw.org/wiki/Getting_Started. Cara termudah adalah dengan menginstal installer grafis dan kemudian setelah diinstal dan mulai manajer instalasi MinGW, pilih saja paket msys-base. Dengan pilihan menu: instalasi-> Terapkan perubahan Anda dapat menginstal file yang dibutuhkan.
  • Pastikan Anda memiliki berikut ini di path Anda sebelum  membuat html:
    • <Drive>: \ Python27
    • <Drive>: \ Python27 \ scripts
    • <Drive>: \ MinGW \ msys \ 1.0 \ bin
  • Setelah memodifikasi path di variabel environment Anda, tutup kotak DOS dan buka kembali, path anda diubah sekarang sudah diterapkan. Sekarang ikuti petunjuk di repositori Github tentang cara untuk melakukan ‘make’.

Cara termudah untuk mendapatkan dokumentasi yang dihasilkan di browser Anda adalah dengan membuat folder “user_guide” di folder “public” dan copy folder “html” dari folder “build” ke folder itu. Anda kemudian dapat membukanya dengan: http: // <yourserver> / user_guide.

 

Ke mana CodeIgniter akan membawa kita, dan dirinya sendiri?

Saya sangat senang setelah melihat sekilas pertama di CodeIgniter 4. Apakah akan meyakinkan pengembang CodeIgniter saat ini untuk membuat melompat ke kerangka PHP sepenuhnya didesain ulang? Atau akan para pengembang yang ada mencari kerangka kerja yang sebanding. Bagi saya itu terlihat sangat menjanjikan karena dalam satu aspek masih sangat banyak CodeIgniter, tidak memiliki banyak untuk ekstra yang membuat semua sangat kompleks untuk melaksanakan. Itulah salah satu hal yang saya tidak suka tentang LARAVEL misalnya. Saya hanya ingin mengatakan kepada semua developer CodeIgniter di luar sana, pantau terus CodeIgniter dan lihat apa update mendatang akan membawa dan bahkan mungkin lebih baik; cobalah.

Satu artikel tidak cukup untuk mengatakan segala sesuatu yang datang dengan CodeIgniter baru, tapi katakanlah itu sebuah awal. Saya sangat bersemangat. Saya akan menerbitkan beberapa artikel lebih lanjut tentang perkembangan saya  buat.

15 Plugin Terbaik Sublime Text

Sublime text merupakan salah satu kode editor paling populer yang tersedia untuk saat ini. Hal ini dikarenakan banyak programmer yang menggunakannya karena cepat, sederhana, dan kaya akan ekosistem pluginnya.

1-package-control

Package Control

Package Control merupakan plugin manager untuk Sublime. Dan tanpa menginstal package tersebut akan menjadi masalah besar. Jika Anda tidak memiliki Package Control untuk diinstall, pastikan Anda sudah melakukannya diawal, karena akan memungkinkan Anda dengan cepat mencoba plugin lainnya dalam artikel ini.

2-js-snippets

JavaScript & NodeJS Snippets

Koleksi dari potongan kode singkat untuk menulis ekspresi JavaScript yang umum jauh lebih cepat. Mengapa menulis document.querySelector(‘selector’);  saat ini Anda cukup mengetik qs, tekan tab dan membiarkan sublim  mengeksekusi perintah tersebut.

3-emmet

Emmet

Seperti plugin sebelumnya, mari kita menggunakn snippet untuk menulis potongan kode lebih cepat. Perbedaanya disini adalah expresions JS, Emmet berfungsi untuk menjalankan HTML dan CSS, mari menuliskan tag panjang, elemen bersarang, atau seluruh halaman template.

Emmet sedikit rumit, jadi jika Anda ingin mencari alternatif sederhana bisa mencoba sebuah plugin yang serupa yang disebut HTML Snippets.  HTML Snippet memiliki fitur yang kurang, tapi mudah digunakan dan memiliki dokumentasi lebih sederhana.

5-new-file

Advanced New File

Plugin ini memungkinkan Anda untuk membuat file baru dengan cepat. Tidak menggunakan browsing folder, ataupun menggunakan menu, Anda cukup membuka prompt dengan super+alt+n dan menulis path ke file baru Anda. Plugin ini juga akan menambahkan direktori dari path. Dan bahkan support untuk membuat nama folder otomtis.

4-git

Git

Integrasi Git yang bekerja langsung pada perintah palete Sublime Teks. Paket ini menyediakan akses cepat ke sejumlah perintah umun yang digunakan pada perintah Git, memungkinkan developer untuk menambahkan file, membuat komit, atau membuka log Git, tanpa pernah menutup Sublime.

12-git

GitGutter

Ekstensi yang sangat berguna untuk menandai setiap baris source kode Anda, memberitahu keadaan Git dan memberikan Anda gambaran dari perubahan yang telah terjadi. GitGutter dapat digunakan untuk membandingkan file HEAD git, origin, cabang pilihan Anda atau bahkan komit tertentu.

7-sidebar

Side Bar Enhancements

Sublime teks projek yang sedang Anda kerjakan adalah overviewed di panel sebelah kiri. Meskipun memberikan pilihan untuk bekerja dengan file Anda, aksi standar yang tersedia sangat terbatas. Plugin ini berubah dengan menambahkan lebih dari 20 pilihan untuk menu klik kanan, termasuk membuka browser, duplikat (copy/duplikat) dan banyak  lain yang bermanfaat.

8-colorpicker

ColorPicker

Color picker sangat simple dan mudah digunakan serta lebih cepat untuk mendapatkan nilai warna heksadesimal. Plugin akan terbuka dalam jendela terpisah dan memungkinkan Anda untuk memilih warna dari palet atau menggunakan eye dropper untuk mengekstrak warna dari mana saja pada layar Anda.

9-placeholder

Placeholder

Sublime Text 3 memiliki generator built-in Lorem Ipsum yang dapat Anda gunakan untuk membuat teks dummy. Plugin Placeholder memperluas fungsi itu dan memungkinkan ST untuk  mempercepat menghasilkan placeholder Anda seperti image, form, list dan table.

10-docblockrgif

DocBlockr

DocBlockr merupakan ekstensi untuk Anda yang ingin menambahkan komentar rinci untuk mendefinisikan sebuah fungsi. DocBlockr memungkinkan Anda untuk dengan mudah menghasilkan deskripsi untuk fungsi yang Anda buat termasuk parameter yang diambil, return value, dan jenis variabel.

11-codeintel

SublimeCodeIntel

Plugin Code intelijen ini merupakan indeks source file Anda dan memungkinknAnda untuk menemukan definisi fungsi dan melompatinya. Ekstensi ini bekerja untuk kebanyakan bahasa pemrograman populer dan tidak begitu populer.

14-minifier

Minify

Sebuah kode mini dan bagus menjadi satu. Minify mengambil file Anda saat dibuka dan membuat .min baru atau versi .pretty dari direktori yang sama. Berjalan dengan CSS, HTML, JavaScript, JSON dan SVG.

Package ini bergantung pada node.js library eksternal untuk meminimkan dan memperindah sehingga Anda perlu menginstal secara terpisah.

6-linter

Sublime Linter

Package ini memungkinkan kode editor untuk memeriksa kesalahan sintaks, kesalahan praktek atau kesalahan lainnya yang mungkin telah developer buat. SublimLinter sendiri hanya bertindak sebagai framework untuk linting, sehingga Anda juga perlu menginstall plugin secara terpisah untuk setiap bahasa yang Anda kode.

14-highlighter

Color Highlighter

Sebuah fitur yang Anda lihat banyak dalam IDE lainnya dan editor teks, tetapi tidak ada pada Sublime yaitu color preview. Menggunakan ekstensi warna highlighter Anda dapat mengaktifkannya di ST, yang memungkinkan Anda untuk melihat bagaimana semua nilai heksadesimal dan nilai GRBA terjabarkan dalam wana langsung pada lembar style Anda.

15-lang-packs-e1476366321832

Language Pack

Sublime Text memiliki kode highlighting untuk lebih dari 50 bahasa, tetapi ada beberapa framework atau niche bahasa web developer yang belum support. Berkat plugin editor ini, masyarakat dapat membuat dan mensdistribusikan paket untuk setiap bahasa pemrograman yang dibayangkan:

  • AngularJS
  • TypeScript
  • Babel (React)

Demikian lah kami menyajikan beberapa list ekstensi yang dapat membantu mempermudah developer dalam mengembangkan sebuah sistem atau software yang dibutuhkan oleh developer. Jangan ragu untuk share dengan kami dibagian komentar. Semoga bermanfaat.

Microsoft kalahkan apple dalam integrasi multitouch

2016 macbook pro

Sudah empat tahun dan empat bulan sejak Apple telah merilis update besar pada notebook high-end nya. Sekarang kita tau, seberapa banyak waktu yang di habiskan apple untuk membuatnya. Sebagai salah satu orang yang mencntai produk produk nya, Saya mulai khawatir mereka sedang beristirahat dan berpuas setelah apa yang mereka capai dan membuat sulit membuat keputusan.

 

Tidak bisa dipungkiri bahwa kita berada di fase yang bisa di bilang aneh atau asing dalam era  pro computing. Jika kita berada di posisi seperti apple, google, atau Microsoft ,ini akan menjadi pertanyaan yang sulit :  Bagaimna anda mengambil satu aspek yang paling menarik dari multitouch visual dan mengintegrasikan kedalam interface mouse dan keyboard?.

 

Mengabungkan 2 interface ini mungkin asing dan menantang, tapi Microsoft mampu melakukannya. Pada permulaannya ini cukup rumit, tapi seiring berjalannya waktu terus berkembang menjadi lebih baik. Mereka akhirnya memperkenalkan tablet/laptop yang disebut Surface Book yang mempunyai banyak menuai pesona.

Image result for surface book

 

Image result for surface book

 

 

 

 

 

 

 

 

Jadi 4 tahun kemudian, sementara Microsoft merangcang dan mendesign Surface Book nya, kita mendapatkan multi-touch silver ini dari appple.

 

mcbk

 

Tentu saja ada aspek yang menarik dan menyenangkan dari Touch Bar ini. Ini terlihat menarik dan memiliki kemewahan tersendiri.

Dalam beberapa kali wawancara yang Apple lakukan dengan Profesional Kreatif tentang kebutuhan komputer mereka , berapa banyak dari mereka mengatakan : ‘Kamu tau apa! Apa yang saya inginkan adalah       sepotong kecil di atas keyboard saya, dan saya bisa menyentuh dan menerima pesan error nya!’.

 

Dapatkah kamu bayangkan berapa lama waktu yang dibutuhan apple untuk membuat ini ? Berapa tim yang harus memmbuatnya ? Dan untuk apa?

 

Ini perlu diketahui bahwa pada titik ini, Macbook Pro 2015 adalah komputer/laptop terbaik yang pernah di miliki.

 

Trackpad, keyboard, dan OS semua disempurnakan. Tapi ketika menuju ke karya kreatif 3D yang harus saya lakukan,dengan kertas yang baik. Bekerja dengan  HTC Vive, Oculus, atau high end 3D grafis “membutuhkan” sebuah GPU yang saru.

Mungkin ada beberapa cara curang untuk melakukannya dengan USB C. Tetapi Apple tampaknya tidak memberikan cela. MacBook Pro Tool Bar adalah scrab.

Ini sangat mencolok. congealed distillation putuskan apple itu begitu terkenal karena sebeum nya mendukung apple.

Saya sudah tidak punya pilihan selain membeli Windows untuk bekerja dan tampaknya akan menjadi kasus ke depan.

 

 

10 Media untuk Berbagi Kode Snippets

Integrated Development Environment (IDE) tool yang cukup kuat sebagai aplikasi online untuk mempercepat dan share potongan kode melalui user interface natural, intuitif dan praktis. Dan terakhir live preview dan jendela terpisah untuk CSS, HTML dan JS serta mencakup berbagai instrumen bermanfaaat seperti pre-install library JavaScript, support dengan bahasa pre-processor, kode generator, tool untuk pekerjaan kolaboratif dan lain-lain.

Kami telah menambahkan list dari 10 media yang luar biasa untuk berbagi potongan kode dengan cepat. Jadi jika Anda sedang kebingungan untuk memulainya, cukup pilih media yang menurut Anda bagus.

Codepad

1-codepad

Codepad adalah platform baru yang cocok untuk developer berbagai bidang. Apakah Anda mengkhususkan diri dalam ActionScript atau C-Sharp, layanan ini akan cocok untuk Anda yang membutuhkan  fasilitas untuk menulis, pengujian, penyimpanan dan share potongan kode Anda secara online.

Tergantung pada kebutuhan Anda dapat membuat snippet untuk publik, pribadi dan swasta mengumpulkannya menjadi satu projek sehingga dapat mengkompilasi koleksi.

Dengan komunitas yang aktif, Anda juga dapat mengikutinya dengan sesama developer, mencari tahu solusi baru dan terinspirasi oleh kreasi lainnya.

Codepen

2-codepen

Codepen adalah favorit pada developer yang menaungi ribuan coders yang antusias dan invensi mereka. Untuk menikmati manfaat tambahan, seperti sharing pribadi Anda harus mendaftar, namun jika Anda perlu dengan cepat menulis kode snipper Anda dapat menekan tombol “New Pen” dan mulai menulis kode.

Tidak hanya tool yang sangat bagus untuk prototyping komponen atau elemen UI dengan bantuan HTML/CSS/JavaScript, tetapi juga sebuah galeri besar secara online dimana Anda dapat menemukan sebuah dorongan dan jawaban untuk masalah Anda. Diantara fitur pentingnya siap digunakan untuk pre-processor sebagai SASS, LESS, Stylus, SCSS, CoffeeScript dan LiveScript.

Github Gist

3-github-gist

Sama seperti contoh sebelumnya, Github Gist adalah salah satu pilihan yang lebih disukai oleh developer ketika tiba untuk membangun proyek-proyek open-sorce. Anda dapat membuat gits umum atau rahasia, disertai dengan potongan kode dengan dokumentasi atau petunjuk dan memperbaruinya setiap kali jika Anda perlu. Terlebih lagi siapapun bisa berkomentar atau menyukai nya.

CSSDeck

4-cssdeck

Dengan lebih dari 40.000 anggota terdaftar, CSSDeck adalah platform terkemuka untuk menulis kode dan berbagi source code. Meskipun dilihat dari nama terkonsentrasi dengan CSS, Anda dapat membangun konsep yang berpusat sekitar HTML dan JavaScript.

Anda tidak harus memiliki akun untuk menggunakannya. Namun demikian, jika Anda ingin menikmati semua fasilitas, Anda akan lebih baik membuat akun dan dalam hal ini gratis.

Codeshare

5-codeshare

Codeshare merupakan hal lain dari “no-sign-up-required” editor frontend yang menawarkan developer dapat bermain dengan antarmuka yang intuitif dan satu set kecil tool bermanfaat. Hanya menulis atau paste kode, share link dengan rekan-rekan dan membahas ataupun memecahkan masalah bersama-sama. Selain itu ada video chat yang didukung oleh WebRTC untuk berkolaborasi secara real-time. Satu-satunya kelemahannya adalah bahwa proyek Anda akan menghilang dari server selama 14 hari.

jsFiddle

6-jsfiddle

jsFiddle masuk langsung to the point. Mejadi salah satu yang pertama diarea ini, tidak ada halaman petunjuk arahan pada halaman utama yang menekankan fitur dari playground atau menunjukan karya orang lain. Namun itu tidak mengapa, yang harus Anda lakukan yaitu menyediakan coders dengan smart board untuk mencampurkan dan mencocokan berbagai teknik untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Homepage ini dibagi menjadi empat bagian dimana Anda dapat menulis dalam HTML, CSS dan JavaScript dan melihat efeknya secara realtime. jsFiddle memiliki beberapa kualitas tertentu seperti :

  • Bantuan typescript
  • Auto-saving untuk konsep lokal
  • Library JavaScript
  • Tool kolaborasi untuk tim
  • Cara intuitif dan efisien untuk menghasilkan kode embed dan lainnya.

Codeply

7-codeply

Dengan dukungan yang kuat untuk boilerplates terkenal seperti Bootstrap, Foundation, Materialize, SemanticUI, Skeleton dan beberapa yang lainnya, Codeply adalah tempat yang sangat baik untuk membuat desain responsif, widget dan komponen untuk framework. Anda dapat menggunakan layout standar, potongan dan elemen yang tepat dari editor untuk meningkatkan proyek. Ada juga sebuah galeri online dengan pekerjaan yang dirilis oleh anggotanya.

Dabblet

8-dabblet

Dabblet adalah intrumen besar ketika datang untuk memecah tugas menjadi bagian-bagian yang terpisah dan visualisasi hasil individual. Ada lima jenis yang berbeda dari preview (CSS dan hasil, HTML dan hasil, JS dan hasil  dan gabungan semuanya). Meningkatkan alur kerja dari berbagai sudut. Sayangnya, daftar fitur tidak mengesankan seperti di Codepen.

Namun, Anda dapat memperbaiki hal ini dengan cara manual memasukan semua library yang dibutuhkan. Hal ini sederhana, mudah dan tidak akan melelahkan Anda dengan berbagai tool.

LiveWeave

9-liveweave

LiveWeave memuat dengan :

  • Ton library yang secara teratur diperbarui, mulai dari AngularJS dan berakhir dengan Zepto
  • Generator untuk teks dummy yang diujung jari Anda
  • Mengekspor instrumen
  • Generator kode CSS3
  • Warna dan lab palet
  • Dan tool untuk kerja sama tim

Empat bidang tertata rapih memungkinkan untuk menulis HTML, CSS dan kode JS secara independen dan merenungkan hasil kolaborasi mereka di window preview. Terlebih lagi, jika Anda sakit dan lelah dengan tema default gelap dari UI, Anda dapat beralih ke light skin.

Pastie

10-pastie

Pastie adalah tool primitif yang merupakan alternatif untuk tool share dasar. Jika Anda perlu dengan cepat menyusun potongan kode dan share dengan orang lain. Ia menawarkan antarmuka dengan pengguna yang bersih dengan sintaks yang solid. Hanya mengatur bahasa dan layanan akan melakukan semuanya. Meskipun mungkin tidak bermain tradisional dengan live preview, dukungan untuk pra-prosesor dan pra-instal library, bagaimanapun, masih menggunakan cara yang elegan untuk menulis dan share fragmen kode.

Kesimpulan

Real-time editor yang bekerja dengan bahasa sisi klien, seperti HTML, CSS dan JavaScript adalah bantuan besar bagi pemula dan coders profesional. Apakah Anda perlu untuk menguji teknik baru, menaruh beberapa trik inventif dalam tindakan atau bantuan luar untuk memecahkan masalah, ada tool yang lebih baik. Gratis, fitur tambahan dan kebebasan memilih hanya icing pada kue. Bagaimana? Menurut Anda media yang manakah yang paling cocok dengan kebutuhan Anda? Semoga bermanfaat.